Pedoman Pelaksanaan Shalat dan Khutbah Idul Fithri di Rumah

1. Waktu pelaksanaan shalat Idul Fithri sama dengan waktu pelaksanaan shalat Dhuha. Dimulai sekitar 15-20 menit setelah Syuruq (matahari terbit) dan berakhir 15-20 menit sebelum masuk waktu zuhur

2. Saat melaksanakan shalat Idul Fithri mesti memenuhi syarat sah shalat lainnya, seperti menutup aurat, menghadap kiblat, serta bersih dari hadats dan najis.


3. Dianjurkan pelaksanaannya secara berjamaah dan boleh munfarid (sendirian)

4. Tidak ada azan dan iqamah sebelum memulai shalat Idul Fithri. Untuk mengajak jamaah mendirikan shalat diseru dengan ajakan :
الصلاة جامعة
الصلاة جامعة
الصلاة جامعة رحمكم الله

5. Shalat Idul Fithri dilaksanakan 2 rakaat

6. Bersamaan takbiratul ihram berniat dengan niat shalat Idul Fithri:

أصلى سنة لعيد الفطر  أداء/ مأموما /إماما لله تعالى

_Ushalli sunnatan li 'idil fithri ada'an/makmuman/imaman lillahi ta'ala_

7. Setelah takbiratul ihram membaca doa iftitah

8. Pada rakaat pertama, setelah membaca doa iftitah, takbir sebanyak 7 kali. Pada rakaat kedua, setelah berdiri dan sebelum membaca al-Fatihah, takbir sebanyak 5 kali.

9. Diantara dua takbir membaca:

سبحان الله والحمد لله ولا اله الا الله والله اكبر

10. Setelah takbir ke 7 pada  rakaat pertama dan setelah takbir ke 5 pada rakaat kedua, Imam langsung membaca Al-fatihah. Bagi makmum, menyimak bacaan al-Fatihah Imam. Setelah Imam selesai membaca al-Fatihah, makmum baru membaca al-Fatihah.

11. Setelah membaca al-Fatihah, Imam membaca surat Al A'la _(Sabbihisma rabbikal a'la)_ pada rakaat pertama dan pada rakaat kedua membaca surat al-Ghasiyah _(Hal ataka haditsul Ghasyiyah)_. Atau membaca surat lain yang dihafal.

12. Shalat Idul Fithri selanjutnya ditunaikan secara lengkap seperti shalat sunnah lainnya.

13. Apabila jamaah terdiri dari 4 orang atau lebih (berdasarkan fatwa MUI) sebaiknya diadakan khutbah Idul Fithri setelah shalat Idul Fithri.

14. Khutbah Idul Fithri sama dengan Khutbah Jum'at. Dilakukan 2 kali khutbah. Diantara keduanya diberi jeda dengan duduk sejenak. Khutbah dibuka dan ditutup dengan salam.

15. Pada Khutbah pertama diawali dengan takbir sebanyak 9 kali dan pada khutbah kedua diawali dengan takbir sebanyak 7 kali.

16. Rukun khutbah
a. Membaca Hamdallah pada kedua khutbah
b. Membaca shalawat kepada Nabi Muhammad pada kedua khutbah
c. Berwasiat taqwa pada kedua Khutbah
d. Membaca ayat Al Qur'an
e. Mendoakan ampunan untuk umat islam.

17. Jika tidak ada yang bisa berkhutbah atau jamaah kurang dari 4 orang, pelaksanaan shalat Idul Fithri boleh tanpa khutbah.

Ditulis oleh ustadz Alnof Dinar, Lc

1/Post a Comment/Comments

Post a Comment

Previous Post Next Post